Sunday, November 2, 2008

perkataan

bismillahirrahmanirrahim,
a friend of mine gave me this.
katanya, peneman aku disini.
di copy paste sebijik dari message archive.
....
ombak itu masih disitu
menghempas pantai
mengikis pepasir yang memutih
membawa datang gembira
membawa pergi duka
...
biarlah ombak itu disitu
ditemani rembulan yang setia
menjadi bukti kekuasaan yang MAHA Esa
menjadi tanda2 orang yang kuat imannya
...
dan ombak itu masih disitu
setia menghempas pantai
yang tidak pernah mengeluh kesakitan
atau mungkin saja
ia memendam rasa
namun...
tetap tabah
tetap sabar
dalam terus diri dihempas ombak
.....
kita ini ibarat ombak
yang sentiasa menghempas pantai keduniaan
tapi....
biarlah semua ini terus berjalan mengikut aturannnya
cuma masa yang akan mnentukannya

3 comments:

  1. *raises eyebrows*

    wah. baru pertama kali dengar manusia diibaratkan sebagai ombak.

    selalunya dengar, manusia itu kapal, yang mahu menongkah ombak cabaran. huhu.

    orang kata go with the flow, kan? tp kadang2 perlu juga go against the flow. supaya masih di atas benar. T.T

    metaphors and personifications confuse me.. (betul ke x entah grammar)

    ReplyDelete
  2. hahahaha.
    kene tanye yg menulis.
    saye konpius jugak(confirm salah grammar,heh). sebab igtkan pantai tu yg org sebenarnye.
    tapi rupe2nye, summary nya(setelah menyoal siasat) adalah biarlah ape yg fitrah tu berlaku je.
    mcm ombak menghempas pantai.cmtuh kot.

    ReplyDelete
  3. ombak dan pantai..memang tidak dpt dipisahkan..seperti juga manusia yang sentiasa tidak dapat dipisahkan dengan keduniaan tanpa disedari tsunami yang bakal elanda jika diri tidak dapat lagi menanggung segala cabaran dan juga dugaan...

    ReplyDelete