Monday, April 25, 2011

bmh

bismillah,

kalau orang lalu lalang, nampak pokok epal yang cam best, dia pasti akan capai epal yang paling senang di capai kan. ie yang paras kepala, tak perlu galah panjang untuk jolok, cukup sekadar panjangkan tangan, petik buah. atau jengket dan lompat-lompat sikit kalau dia pendek.

er pokok ini tak berbuah. museum of nature, ottawa.
maka sebeginilah daie. harus jadi approachable. oleh semua lapisan masyarakat. bukan ada kelas tersendiri. dalam kelompok tersendiri. semangat holier than thou harus di ban sekeras-kerasnya.

dari bagaimana menyentuh hati (BMH), pak abbas assisi.

syeikh abbas assisi menyambung dengan sebuah cerita, seorang pemuda ingin mengadakan ceramah sempena hari kebesaran islam. pemuda tersebut meminta izin pada pak ibrahim(pak ibrahim tak kenal pemuda itu sebelumnya), untuk menggunakan kawasan milik beliau sebagai venue ceramah. dan sepanjang ceramah dijalankan, pemuda tak henti-henti beri penghargaan pada pak ibrahim. habis ceramah, pak ibrahim dan pemuda itu bonded, sehingga pak ibrahim menyerahkan jiwa raganya untuk ditarbiyyah pemuda tadi. dan pak ibrahim bawa sekali seluruh pengikut-pengikutnya yang ramai, kerana pak ibrahim seorang yang berpengaruh.

siapa pemuda itu? none other, than assyahid imam hassan albanna. tidak susah bukan?

there are small little things, that we can do. tak kisahlah siapa kita. si mesra alam, si pendiam, kita ada "logam masing-masing tersendiri. kalau tak, tak dihantar ke bumi amerika utara"-kak ummu.

p/s:saya tidak pernah encounter buku yang sarat dengan analogi dan kisah-kisah menarik, sebagaimana 'bagaimana menyentuh hati' ini. suka analogi? bacalah buku ini. hehe promote2. link download ada di box document sebelah ini-->

2 comments: