Monday, March 19, 2012

sang murobbi

bismillah,

republish entry 20 april 2011, notes on sang murabbi the movie.

"jgn otak cerdas, politik maju, tapi kosong hatinya. kebanggaan, tidak bangga lagi dengan produk tarbiyyah, bangga dengan sana sana sana,"

"saya mahu mengundang abang ke ceramah satu muharam."
"bisa aja, tp satu syarat, kalau ngaji jangan cuman hari besar islam saja, biar rutin!"

belia sedang menghisap rokok, minum arak. ustaz rahmat datang approach. "assalamualaikum, nak join boleh?mengganggu tak?kalau ganggu, saya balik."
kemudian dia terus bercerita tentang syurga dan makanan di dalamnya, adalah makan-makan yang paling hebat. mabuk, mabuk kerana pahala. lantas memberitahu tentang ceramah yang akan diadakan, lantas meminta diri untuk pulang.//very creative, kan?

kenapa beliau mendekati masyarakat yang rosak? penjelasan beliau:"selonggok manusia terkapar, siapa yang mengaku bertanggungjawab? bila semua pihak menghindar, biarlah saya yang menanggungnya, semua atau sebahagian. saya harus mengambil tanggungjawab ini dengan kesedihan."

"jangan sampai lu bisa nasihatin orang, tapi tak bisa nasihatin adik sendiri. "-ibu rahmat abdullah.

"orang yg sakit hati dengan kita, akan terasa hati sampai kiamat. di depan dimaafkan, kerana takut. mereka ini yang di hari akhirat akan minta amalan mu. kalau amalan mu banyak, takpe juga! kandangi nafsu mu!"

"diantara segala jenis kemiskinan, yang paling memprihatinkan adalah kemiskinan azam dan tekad. bukan kemiskinan harta. kemiskinan azam akan membawa kepada kebankruptan harta. azam dan kemahuan yang kuat kelak akan membuat kita berilmu dan kaya. tidak mungkin seseorang bisa keluar dari kejahiliyyahan dan memperoleh darjat yang tinggi di sisi Allah tanpa tekad, kemahuan dan kerja keras."

"siapakah yang patut disebut sebagai teroris? apakah orang yang membela diri kerana diserang? atau yang menyerang kerana menghancurkan?umat ini sering diuji, penghinaan, penistaan.

jadi, kita harus gimana? kalau islam tak tegak lagi di muka bumi, tiada kata lain, rapatkan barisan, berjemaah!"

No comments:

Post a Comment